Kamis, 21 November 2019

Ini Daftar PAUD di Tambun Selatan 2019


Tambun (BIB) - Perkembangan lembaga satuan Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) di Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi cukup pesat. Daerah ini merupakan daerah terpadat di Kabupaten Bekasi.

Jenis layanan PAUD Formal TK di Kecamatan Tambun Selatan ada 122 lembaga. Sedangkan jumlah layanan PAUD Non Formal jenis Kelompok Bermain (KB) sebanyak 47 lembaga, Taman Penitipan Anak (TPA) ada 1 lembaga, Satuan PAUD Sejenis (SPS) 25 lembaga, dan Raudlatul Athfal (RA) sebanyak 52 lembaga. Sehingga total jumlah lembaga PAUD di Kecamatan Tambun Selatan mencapai 247 lembaga.

Berikut ini adalah Daftar PAUD dan TK di Kecamatan Tambun Selatan :

I. TAMAN KANAK-KANAK (TK)
  1. TK ALAM TAMAN FIRDAUS ~ Jl. Pondok Timur Raya No.368 RT.001 RW.010, Kampung Rawa Sapi, Kelurahan Jatimulya, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi:
  2. TK ANGGREK BULAN ~ Jl. Flamboyan IV Blok J/548 RT.019 RW.011, Kelurahan Jatimulya, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi:
  3. TK AZIZAH ~ Jl. Jati II Blok H No.236 BTN, RT.008 RW.012, Kelurahan Jatimulya, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi:
  4. TK CERDAS BANGSA ~ Jl. Karya Logam Kp. Legom, No.24 RT.003 RW.04, Kelurahan Jatimulya, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi:
  5. TK CH PRANATA ~ Perumahan Puri Hutama Blok N No.1 RT.010 RW.013, Kelurahan Jatimulya, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi:
  6. TK ISLAM AL-AMIN ~ Jl. Jampang RT 06/07 Kelurahan Jatimulya
  7. TK ISLAM AN-NASHRUL RUHI ~ Jl. Cemara V Blok F No.336-337 RT.008 RW.013, Kelurahan Jatimulya, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi:
  8. TK ISLAM MASJID RAYA JATIMULYA ~ Jl. Raya Jatimulya Blok C/1 RT.007 RW.015, Kelurahan Jatimulya, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi:
  9. TK ISLAM NURUL FIKRI ~ Jl. Jampang No.72 Kelurahan Jatimulya
  10. TK ISLAM PLUS AL-FAQIH ~ Jl. Jatimayung 3 Kp. Jati Kelurahan Jatimulya

Selasa, 19 November 2019

Ini Daftar PAUD di Kecamatan Tarumajaya Tahun 2019

97 PAUD Berdiri di Tarumajaya


Tarumajaya (BIB) - Berdasarkan data Sapulidi Riset Center (SRC) Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Sapulidi, hingga akhir tahun 2019 ini telah berdiri 97 lembaga PAUD di Kecamatan Tarumajaya, Kabupaten Bekasi, Provinsi Jawa Barat.

Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) di Kecamatan Tarumajaya masih didominasi oleh Taman Kanak-Kanak dan Raudlatul Athfal dan umumnya berdiri di sekitar kawasan perumahan. 

Sangat sedikit yang berdiri di perkampungan dan hunian warga.

Catatan SRC LSM Sapulidi, hingga saat ini belum berdiri lembaga berbentuk Taman Penitipan Anak (TPA) di wilayah Tarumajaya.

Bila dirinci berdasarkan bentuk layanan, maka jumlah lembaga layanan Taman Kanak-Kanak (TK) sebanyak 42 lembaga, Kelompok Bermain (KB) 25 lembaga, Satuan PAUD Sejenis (SPS) sebanyak 2 lembaga, dan Raudlatul Athfal (RA) sebanyak 28 lembaga.

Ini Dapodik PAUD di Bekasi Selatan Tahun 2019


DATA POKOK PENDIDIKAN PAUD BEKASI SELATAN 2019

No
Layanan PAUD
Jumlah
Satuan PAUD
Jumlah
Siswa PAUD
Jumlah Guru PAUD
Jumlah Rombel PAUD

Jumlah
99
2.964
292

1
TK
60
2.176
205

2
KB
20
248
27

3
TPA
0
0
0

4
SPS
19
540
60

Sumber : diolah Bang Imam Berbagi, Oktober 2019


Bekasi Selatan (BIB) - Data pokok pendidikan anak usia dini di Kecamatan Bekasi Selatan, Kota Bekasi belum sepenuhnya terisi. Beberapa PAUD atau sebanyak 25 lembaga belum mengisi dapodiknya.

Jadi, berdasarkan data yang sudah di up grade, jumlah PAUD di Kecamatan Bekasi Selatan sebanyak 99 lembaga. Terdiri dari 60 TK, 20 KB, dan 19 SPS. Sedangkan jumlah peserta didik yang sudah tercatat saat ini sebanyak 2.964 anak. Terdiri dari 2.176 siswa TK, 248 siswa KB, dan 540 siswa SPS.

Untuk jumlah tenaga pendidik mencapai 292 guru, yang terdiri dari 205 guru TK, 27 guru KB, dan 60 guru SPS.

Jumat, 15 November 2019

Belajar dari Undang-Undang Pengadjaran Tahun 1950

Berikut ini isi Undang-Undang Pengadjaran Tahun 1950 :

UNDANG-UNDANG 1950 No.4

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Menimbang: bahwa perlu ditetapkan dasar-dasar pendidikan dan pengadjaran di sekolah didalam Negara Republik Indonesia, agar pendidikan dan pengadjaran itu dapat diselenggarakan sesuai dengan tjita-tjita nasional bangsa Indonesia;

Mengingat: akan pasal 20, 31, pasal II dan IV Aturan Peralihan Undang-Undang, Dasar dan Maklumat Wakil Presiden tanggal 16 Oktober 1945 No. X;

Dengan Persetudjuan Badan Pekerdja Komite Nasional Pusat;

Memutuskan;

Menetapkan peraturan sebagai berikut;

UNDANG-UNDANG TENTANG DASAR-DASAR PENDIDIKAN DAN PENGADJARAN DISEKOLAH.

Minggu, 03 November 2019

CSR YANG TEPAT SASARAN

*Oleh : Tengku Imam Kobul Moh. Yahya S

Tengku Imam Kobul Moh Yahya S
CSR SAPULIDI : Peresmian Program CSR Sekolah Adiwiyata di SDN Kotabaru IX dan Program PAUD Holistik-Integratif di TK Gandasari oleh Walikota Bekasi, Dr. Rahmat Effendi. CSR ini merupakan bagian kerjasama antara LSM Sapulidi dengan PT Hyundai Indonesis Motor. Foto: Istimewa
Sebetulnya pengertian CSR hingga saat ini belum mendapatkan kata tunggal, masih ada beberapa persepsi yang menjelaskan, terutama pada pelaksanaan dilapangan karena berbeda kepentingan, berbeda kegiatan, berbeda cara pelaksanaan, dan berbeda siapa yang melaksanakan.

Namun konsep bernama CSR sudah semakin populer di masyarakat, bukan saja pemilik usaha dan pemerintah, CSR juga sudah ditunggu oleh masyarakat yang membutuhkan bantuan langsung dari pemilik modal.

Apalagi bila CSR dikaitkan dengan pihak ke-3 semisal Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) sebagai mitra pengelola dan mitra penyambung antara masyarakat dengan perusahaan.

Yang akan dijelaskan disini adalah efektifitas dan tepat sasaran pelaksanaan CSR dengan pihak ketiga (LSM).

Menyoal CSR di Indonesia



PERSOALAN HUKUM SEPUTAR TANGGUNG JAWAB SOSIAL DAN LINGKUNGAN PERSEROAN DALAM PERUNDANG-UNDANGAN EKONOMI INDONESIA

A. Pendahuluan  

Artikel pendek ini berisi identifikasi beberapa persoalan krusial yang menurut penulis perlu dicermati dan diatur dalam Peraturan Pemerintah tentang Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) perusahaan sebagaimana diamanatkan dalam Pasal 74 ayat (4) Undang-Undang  Nomor  40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas. Persoalan krusial tersebut adalah (a) batasan atau luas lingkup perseroan yang wajib melaksanakan TJSL (b) sinkronisasi dan harmonisasi peraturan perundang-undangan yang mengatur substansi TJSL (c) sanksi hukum bagi perusahaan yang tidak melaksanakan TJSL, dan (d) keterkaitan antara TJSL dengan Program Kemitraan dan Bina Lingkungan yang khusus berlaku untuk perusahaan berupa BUMN. Identifikasi beberapa persoalan di atas disertai dengan analisis singkat dengan memerhatikan isi Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 53/PUU-VI/2008 tentang permohonan uji formil dan materiil Pasal 74 UU PT terhadap UUD 1945.

Perbandingan SD Negeri dan SD Swasta Tahun 2010 dan 2019

SD Negeri Berkurang 21,19% dan SD Swasta Naik 35,13%


PERBANDINGAN SD NEGERI & SWASTA TAHUN 2010 DAN 2019

No
Kecamatan
SD Negeri
2010
SD Negeri
2019
SD Swasta
2010
SD Swasta
2019

Jumlah
453
357
192
296
1
Bekasi Timur
73
58
23
25
2
Bekasi Barat
53
40
18
29
3
Bekasi Selatan
52
33
18
24
4
Bekasi Utara
57
37
20
35
5
Medansatria
22
14
24
35
6
Rawalumbu
40
29
19
31
7
Mustikajaya
22
23
3
22
8
Bantargebang
16
17
4
9
9
Jatiasih
40
38
17
27
10
Pondokgede
40
30
19
28
11
Pondokmelati
19
19
7
14
12
Jatisampurna
19
19
20
17
Sumber : Sapulidi Riset Center (SRC), diolah Bang Imam Berbagi, 2019


Kota Bekasi (BIB) - Banyak penyebab tutup atau tidak lakunya SD Negeri di Kota Bekasi. Sekalipun sebagian SD Negeri masih menjadi pilihan. Terbukti, beberapa diantaranya memiliki peserta didik diatas 1.000 siswa.

Catatan dari Sapulidi Riset Center (SRC) Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Sapulidi, pada tahun 2010, jumlah satuan pendidikan jenjang Sekolah Dasar (SD) di Kota Bekasi sebanyak 645 SD. Terdiri dari 453 SD Negeri (70,23%) dan jumlah SD Swasta sebanyak 192 SD atau sekitar 29,77%. 

Namun, ditahun 2019 ini jumlah SD di Kota Bekasi menjadi 653 SD, terdiri dari 357 SD Negeri (54,67%) dan SD Swasta sebanyak 296 SD (45,33%).