Senin, 01 September 2014

Akses Air Bersih, Masalah Kesehatan Penting yang Kerap Disepelekan

Foto: Bang Imam
PDAM Tirta Bhagasasi sedang mengisi tangki air bersih di RW 01 Kampung Pangkalan Bambu, belakang Mega Bekasi Hypermal, Kelurahan Margajaya, Kecamatan Bekasi Selatan, Kota Bekasi, 21 Agustus 2014. Foto: Bang Imam
Jakarta (BIB) - Pengadaan akses air bersih sangat penting untuk meningkatkan standar kesehatan rakyat Indonesia. Bahkan pengadaan air bersih termasuk dalam salah satu target Millenium Development Goals (MDGs) Indonesia untuk tahun 2015. Targetnya, 68,97 persen rakyat sudah mendapat akses air bersih pada tahun 2015.

Faktanya, berdasarkan dara Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS), baru 47 persen masyarakat yang mendapat akses air bersih. Padahal masalah soal air bersih tidak hanya membicarakan soal air untuk kebutuhan rumah tangga, namun juga soal sanitasi lingkungan, sumber daya manusia, hingga angka kematian ibu dan bayi di Indonesia.

Utusan Khusus Presiden untuk MDGs, Prof Dr dr Nila Moeloek, SpM(K), mengatakan bahwa kekurangan air bersih tidak boleh disepelekan. Karena akan berdampak langsung pada standar kesehatan rakyat Indonesia.

"Contoh mudahnya adalah diare. Bayangkan kalau air minum yang kamu konsumsi tidak bersih, kamu jadi sakit perut, diare dan tentunya harus berobat. Kan biaya itu," tutur Prof Nila.

Diare dan penyakit lainnya memang terkesan memiliki dampak kecil, karena hanya berpengaruh terhadap satu orang individu tersebut. Akan tetapi, Prof Nila mengingatkan bahwa masalah air bersih juga memiliki efek jangka panjang dan nasional.

Salah satunya adalah efek air bersih bagi kesehatan ibu hamil. Jika ibu hamil tak mendapat suplai air bersih yang cukup, hal tersebut otomatis akan berpengaruh terhadap perkembangan janin. Efeknya, pertumbuhan janin tak maksimal dan kesehatan ibu pun terancam.

"Pengaruh langsungya ke ibu hamil. Tingginya AKI (angka kematian ibu) salah satunya adalah karena faktor kurangnya air bersih. Ibu minum air tidak bersih akan sakit, perkembangan janin terganggu, belum kalau ditambah sanitasi lingkungan yang buruk, dan ibu akhirnya meninggal ketika melahirkan. Ketika lahir pun anak akan rentan sakit, bisa juga stunting," terang profesor berusia 65 tahun ini.

Hanya saja, mencapai target 68,97 persen pada 2015 nampaknya akan sulit dilakukan. Menurut Prof Nila, masalah utamanya terletak pada kontur geografis Indonesia yang luas dan beragam.

"Memang mungkin sulit tercapai. Tapi bukan berarti pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum (PU) tidak ada kerjanya. Geografis Indonesia kan luas, beragam, jadi tidak semudah itu," tutur Prof Nila, kepada detikHealth dan ditulis Minggu (31/8/2014).

Tiap daerah memang mempunyai masalah geografis yang berbeda, sehingga masalah soal air bersihnya pun berbeda pula. Seperti di provinsi Nusa Tenggara Timur dan Nusa Tenggara Barat, masalah air bersih terletak pada sedikitnya sumber air yang bisa digunakan. Sehingga pada musim kemarau, masyarakat rentan mengalami kekeringan.

Sementara itu di Papua, masalahnya ada pada sumber air yang jauh. Masyarakatnya tinggal di daerah pegunungan, sementara sumber air ada di dataran rendah. Hal tersebut juga dialami oleh masyarakat Kabupaten Subang, Jawa Barat.

Kampung Nyalindung yang masuk dalam daerah Kabupaten Subang, tak jauh dari pusat rekreasi air panas Sari Ater, sampai tahun 2012 belum mendapat akses air bersih dan sanitasi pribadi. Hampir seluruh warga menggantungkan sumber air mereka dari sungai yang mengalir tak jauh dari kampung, karena air sumur mereka tak jernih dan berwarna kekuningan.

"Kampung kami di daerah pegunungan, bukannya sulit air namun air yang ada tidak bersih. Mandi, mencuci, air minum, masak, sampai buang air semuanya di situ. Kadang juga kalau musim kemarau sering surut, nah pas itu baru susah airnya," tutur Agus Ketua RT 04 Kampung Nyalindung ketika dikunjungi detikHealth beberapa waktu lalu.


Melihat hal itu, Yayasan Pengembangan Swadaya Masyarakat (PESAT) bagian Subang akhirnya mencari bantuan pihak swasta, dalam hal ini PT Tirta Investama selaku produsen merek dagang air mineral kemasan AQUA. Kerja sama AQUA, LSM PESAT dan masyarakat menghasilkan solusi bagi masalah air bersih di Kampung Nyalindung. Pompa air dibuat untuk mengambil air dari sumber dan dipompa ke dua bak tampung ukuran besar, dan dialirkan ke rumah-rumah warga memanfaatkan gaya gravitasi.

Komitmen Kemitraan Bersama

Apa yang dilakukan oleh LSM PESAT, AQUA dan Masyarakat Kampung Nyalindung dapat menjadi contoh untuk mengatasi permasalahan akses air bersih di daerah-daerah lain di Indonesia. Kerjasama antara pihak terkait diperlukan agar perencanaan pemuntasan masalah dapat dilakukan dengan matang dan masih dalam tahap yang dapat dilakukan oleh masyarakat.

Zaenal Abidin, SR-CSR AQUA untuk daerah Subang mengatakan bahwa proyek pengadaan air bersih untuk Kampung Nyalindung memerlukan waktu kurang lebih dua tahun. Mulai dari perencanaan, sosialisasi ke masyarakat, pembangunan hingga penyuluhan soal pemeliharaan sarana dan prasarana yang telah dilakukan.

"Penanganan air bersih sudah masuk dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Desa. Dan terjadwal dilakukan untuk tahun 2016. Kami hanya membantu mempercepat prosesnya saja," tuturnya.

Di lain pihak, LSM PESAT membantu sosialisasi proyek ini kepada masyarakat. Caranya adalah dengan mengajak masyarakat terlibat langsung dalam keseluruhan proses mulai dari perencanaan hingga pemeliharaan.

"Prinsipnya adalah perencanaan, pengerjaan dan pengelolaan semuanya dilakukan oleh warga. Makanya tidak usah terlalu ribet dan canggih, sederhana saja. Seperti meletakkan bak tampung terbesar di atas pemukiman warga, jadinya kan airnya turun sendiri, tidak perlu disedot atau pakai pompa," ujar Wawan Gunawan, Koordinator PESAT untuk daerah Subang.

Hasilnya, Kampung Nyalindung kini memiliki akses air bersih kepada kurang lebih 250 kepala keluarga (KK) yang ada disana. Selain itu, dengan menggunakan sistem tarif Rp 10.000 untuk tiap 10 Kubik (10.000 liter) air yang digunakan warga, biaya untuk pemeliharaan dan pengelolaan juga sudah tertangani. Semuanya dilakukan oleh Badan Pengelola Sumber Air Bersih (BPSAB) yang anggotanya adalah warga Kampung Nyalindung sendiri.

Prof Nila Moeloek pun mengapresiasi hal tersebut. Menurutnya, memang harus ada kemitraan bersama antara pemerintah pusat, pemerintah daerah, masyarakat, LSM, dan juga pihak swasta agar masalah akses air bersih dapat segera tertangani.


"Kemitraan bersama ini yang harus ditingkatkan. Pihak swasta jika ingin bantu silahkan tak akan ditolak. Tapi yang paling utama adalah masyarakat harus diedukasi, Pemda jangan hanya salahkan pusat namun juga turut membantu, sementara pemerintah pusat terus melaksanakan program agar pembangunan Indonesia berjalan maksimal," tutupnya.

Sumber : Detik Health

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

silahkan memberikan komentar yang tidak menghasut, memfitnah, dan menyinggung sara.

komentar menjadi tanggung jawab pemberi komentar.

jika komentar lebih panjang dan memerlukan jawaban bisa ke bangimam.kinali@gmail.com dan SMS/WA 085739986767

twitter: @BangImam

facebook: Bang Imam Kinali Bekasi