Minggu, 10 Agustus 2014

Tahukah Anda Apa Itu Fat Man ?

Fat Man adalah nama bom atom (nuklir) AS yang dijatuhkan di Hirosima, Jepang. Foto: Wikipedia
Spesifikasi 
type ; senjata nuklir
negara asal : Amerika Serikat
berat : 10.213 pon (4.633 kg)
panjang : 107 kaki (33 meter)
diameter : 5 kaki (1,5 meter)
hulu ledak : Plutonium
daya ledak : 12 kt 75 juta batang dinamit

Nagasaki (BIB) - Fat Man adalah nama kode dari bom nuklir yang dijatuhkan Amerika Serikat di Nagasaki, Jepang pada 9 Agustus 1945. 

Pada saat itu Fat Man merupakan bom nuklir kedua yang digunakan dalam perang serta merupakan ledakan nuklir buatan manusia yang ketiga. 

Nama juga lebih mengacu secara umum untuk desain senjata nuklir awal senjata AS berdasarkan model "Fat Man". 


Itu adalah ledakan jenis senjata dengan inti plutonium, mirip dengan "Gadget", perangkat eksperimental diledakkan hanya sebulan sebelumnya di New Mexico.

"Fat Man" yang kemungkinan dinamai Winston Churchill, meskipun Robert Serber mengatakan dalam riwayat hidupnya bahwa sebagai "Fat Man" Bom itu bulat dan gemuk, dia bernama setelah karakter Sydney Greenstreet tentang "Kasper Gutman" dalam The Maltese Falcon.
awan jamur Fat Man yang diakibatkan oleh ledakan nuklir diatas Kota Nagasaki setinggi 18 km

Target asli untuk bom itu adalah kota Kokura, tapi awan menutupi mengharuskan perubahan arah dengan target alternatif di Nagasaki. 

"Fat Man" dijatuhkan dari B-29 bomber Bockscar, dikemudikan oleh Charles Sweeney dari 393d Bomb Squadron dan meledak pada jam 11:02 AM (JST), pada ketinggian sekitar 1,650 kaki (0.503 m), dengan hasil dari sekitar 21 kiloton TNT atau 88 terajoules. 

Mitsubishi-Urakami Pekerjaan Ordnance, pabrik yang memproduksi torpedo tipe 91 dirilis dalam serangan di Pearl Harbor, hancur dalam ledakan itu. 

Karena visibilitas miskin karena awan, bom kehilangan intinya peledakan sesuai dengan tujuannya, dan kerusakan agak kurang luas dari itu di Hiroshima. 

39.000 orang diperkirakan tewas langsung oleh pemboman di Nagasaki, dan 25.000 lebih terluka. 

Ribuan lainnya meninggal kemudian dari ledakan terkait dan luka terbakar, dan ratusan lainnya dari penyakit radiasi dari paparan radiasi awal bom tersebut. 

Serangan bom di Nagasaki memiliki tingkat kematian tertinggi ketiga dalam Perang Dunia II setelah serangan nuklir di Hiroshima dan serangan bom api di Tokyo.

Sumber : Wikipedia

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

silahkan memberikan komentar yang tidak menghasut, memfitnah, dan menyinggung sara.

komentar menjadi tanggung jawab pemberi komentar.

jika komentar lebih panjang dan memerlukan jawaban bisa ke bangimam.kinali@gmail.com dan SMS/WA 085739986767

twitter: @BangImam

facebook: Bang Imam Kinali Bekasi